Selasa, Mei 21, 2024
BerandaBerita UtamaAmin Ak: Tak Selayaknya Indonesia Menormalisasi Hubungan dengan Israel demi OECD

Amin Ak: Tak Selayaknya Indonesia Menormalisasi Hubungan dengan Israel demi OECD

Pemerintah jangan menyakiti mayoritas rakyat yang bersama warga dunia secara aktif melancarkan aksi boikot menekan Israel agar menghentikan kekejaman dan aksi brutalnya terhadap warga Palestina

Berdaulat.id – Anggota Komisi VI DPR RI dari Fraksi PKS, Amin Ak mengingatkan pemerintah agar tidak meninggalkan prinsip Politik Bebas Aktif termasuk dalam kerja sama perdagangan baik secara bilateral maupun multilateral. Karena itu, keanggotaan Indonesia dalam Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) tidak sepatutnya menjadikan alasan normalisasi hubungan antara RI dengan Israel.

“Sesuai UU nomor 37 Tahun 1999 tentang hubungan luar negeri, maka diplomasi termasuk diplomasi perekonomian dan perdagangan harus didasari semangat untuk menjaga kedaulatan, kebebasan, dan kepentingan nasional. Pemerintah jangan mau didikte, termasuk dalam konteks perdagangan internasional,” tegas Amin.

Ia pun mendesak pemerintah untuk tidak terjebak dengan menampilkan politik dua wajah. Di satu sisi menyatakan komitmen untuk mendukung perjuangan rakyat Palestina mencapai kemerdekaannya. Namun di sisi lain, malah mau menjalin kerja sama perekonomian dan perdagangan dengan negara yang menjajah Palestina itu sendiri, yakni Israel.

“Pemerintah jangan menyakiti mayoritas rakyat yang bersama warga dunia secara aktif melancarkan aksi boikot menekan Israel agar menghentikan kekejaman dan aksi brutalnya terhadap warga Palestina. Normalisasi hubungan dengan Israel akan meruntuhkan moral perjuangan rakyat dalam mendukung Palestina,” kata Amin.

Hingga saat ini, aksi boikot terhadap produk Israel memiliki dampak yang kompleks terhadap ekonomi Israel. Bukan hanya menurunnya penjualan produk, perusahaan yang terafiliasi dengan Israel juga mengalami penurunan investasi akibat buruknya pasar produk mereka.

Penjualan produk dengan merek-merek tertentu yang dituding pro-Israel mengalami penurunan sekitar 20% dalam waktu kurang dari sebulan. Gerakan BDS (Boycott, Divestment and Sanctions) yang mengkampanyekan boikot telah merugikan Israel sekitar US $11,5 miliar per tahun. “Sehingga aksi tersebut, pada akhirnya bisa menjadi alat efektif untuk menekan arogansi Israel yang menolak resolusi PBB untuk perdamaian di Palestina,” ujar Amin.

Lebih lanjut, ia mengatakan, proses menuju keanggotaan di OECD, tidak seharusnya melemahkan diplomasi Indonesia. Indonesia mempunyai daya tarik tersendiri bagi banyak negara maju, terutama karena merupakan pasar besar bagi produk-produk dari negara-negara itu. Dengan sikap diplomasi yang lembek, dikhawatirkan posisi Indonesia akan terus lemah dan hanya menjadi pasar.

Karena itu, Indonesia harus ikut mengambil peran penting dalam tatanan perekonomian global, Indonesia harus berubah menjadi negara produsen. Mau tidak mau daya saing Indonesia harus ditingkatkan. “Dan aksi boikot produk terafiliasi Israel terbukti telah menciptakan peluang yang signifikan bagi sejumlah produk lokal untuk berkembang. Aksi boikot membuka pintu bagi produk-produk lokal untuk mendapatkan tempat yang lebih prominent di pasar,” bebernya.

Menurut Amin, produk lokal memiliki potensi menjadi produk substitusi yang menggantikan produk yang terkena boikot. UMKM, terutama di sektor makanan dan minuman, dapat meraih keuntungan dari pergeseran preferensi konsumen. “Pemerintah harus mendukung produk lokal agar lebih eksis dan menunjukkan kualitasnya, sehingga menjadi tuan di negeri sendiri,” pungkasnya.[vl]

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments