29.1 C
Luwuk
Selasa, Mei 11, 2021

Artikel Ramadhan 7 : Shalat Tarawih

Data Real Time COVID-19

Baca juga

Jubir Pemerintah: Orang yang Positif Corona Belum Tentu Perlu Dirawat di RS

Berdaulat.id - Seseorang yang dinyatakan positif terinfeksi virus corona belum tentu perlu dirawat di rumah sakit apabila tidak ada gejala yang darurat.

PAN Dukung Jokowi Tunda Pembahasan Klaster Ketenagakerjaan RUU Cipta Kerja

Berdaulat.id - Keputusan Presiden Joko Widodo (Jokowi) menunda pembahasan klaster Ketenagakerjaan pada omnibus law Rancangan Undang Undang (RUU) Cipta Kerja (Ciptaker) mendapat...

Tanggulangi COVID-19, Jokowi Ingin Pembatasan Sosial Berskala Besar

Berdaulat.id - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta seluruh pihak menerapkan pembatasan sosial berkala besar yang lebih tegas dan lebih disiplin guna mengendalikan...

AS Tolak Bayar Utang ke WHO

Berdaulat.id - Amerika Serikat pada Rabu (2/9/20) kemarin, mengatakan tidak akan membayar utangnya sekitar 80 juta dolar AS (setara dengan Rp1,16 triliun)...

Berdaulat.id, Waktu Shalat Tarawih

      Waktu shalat Tarawih/Lail adalah sesudah shalat Isya’ hingga terbit fajar. Sabda Rasulullah r:

إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ زَادَكُمْ صَلاَةً فَصَلُّوهَا فِيمَا بَيْنَ صَلاَةِ الْعِشَاءِ إِلَى صَلاَةِ الصُّبْحِ الْوَتْرُ الْوَتْرُ.

 Sesungguhnya Allah I telah menambahkan kepada kalian sebuah shalat antara (sesudah) shalat Isya’ hingga (masuknya) shalat Shubuh, yaitu Witir..Witir.” (HR. Ahmad 6/397 no: 27272. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth mengatakan dalam Musnad Imam Ahmad: hadits shahih)

Afdhalnya, shalat Tarawih dikerjakan pada akhir malam namun jika terjadi masalah antara shalat di awal malam secara berjama’ah ataukah shalat di akhir malam secara sendiri, maka shalat di awal malam secara berjama’ah lebih afdhal. (Al-Mugni I/833).

Jumlah Raka’at Shalat Tarawih

Jumlah raka’at shalat Tarawih tidak ada batasannya. Rasulullah r bersabda:

صَلاَةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى.

“Shalat Lail itu dua raka’at, dua raka’at…” (HR. Al-Bukhari I/313 no: 990 dan Muslim I/516 no: 749).

Namun afdhal dengan sebelas raka’at dengan tetap memperbanyak bacaan tiap raka’at dan jika tidak mampu, maka afdhal memperbanyak raka’at.

‘Aisyah berkata:

مَا كَانَ يَزِيدُ فِى رَمَضَانَ، وَلاَ فِى غَيْرِهَا عَلَى إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً.

Adalah Rasulullah r tidak pernah menambah di bulan Ramadhan dan bulan yang lainnya dari 11 raka’at.” (HR. Al-Bukhari II/61 no: 2013 dan Muslim I/508 no: 736)

Namun khabar dari ‘Aisyah  ini tidaklah merupakan batasan maksimal shalat Tarawih yang tidak boleh ditambah, karena khabar tersebut sekedar menceritakan tentang jumlah raka’at yang selalu dikerjakan oleh Nabi r dan adalah beliau jika mengerjakan suatu shalat selalu melaksanakannya secara dawam (kontinyu) sebagaimana yang disebutkan oleh ‘Aisyah.

Nabi r sendiri tidak pernah membuat batasan tertentu tentang jumlah raka’at shalat Tarawih harus 11 raka’at maupun bilangan lainnya. Nabi ketika ditanya tentang shalat malam hanya mengatakan: “Shalat malam dua raka’at, dua raka’at. Apabila kalian takut sudah (mendekati) shubuh maka shalatlah satu raka’at…” (Fatawa Lajnah Daimah VII/195 no: 3953)

Beberapa Kaifiyat (Tata Cara) Pelaksanaan Shalat Tarawih

  1. Shalat sebanyak 13 raka’at, bersalam setiap 2 raka’at kemudian Witir 1 raka’at (HR. Al-Bukhari I/313 no: 992 dan Muslim I/525 no: 763)
    1. Shalat sebanyak 13 raka’at, bersalam setiap 2 raka’at kemudian Witir 5 raka’at dengan tidak duduk dan tidak pula salam kecuali pada raka’at ke-5. (HR. Muslim I/508 no: 737)
    1. Shalat sebanyak 11 raka’at, bersalam setiap 2 raka’at kemudian Witir 1 raka’at (HR. Muslim I/508 no: 736)
    1. Shalat sebanyak 9 raka’at yaitu mengerjakan 8 raka’at dengan tidak duduk kecuali pada raka’at ke-8 kemudian berdiri lagi tanpa salam lalu Witir dengan satu raka’at kemudian salam. (HR. Muslim I/513 no: 746)
    1. Shalat sebanyak 7 raka’at, tidak duduk kecuali pada raka’at ke-7 kemudian salam. (HR. Muslim I/513 no: 746 dan An-Nasa’i no: 1717. Syaikh Al-Albani mengatakan dalam Shahih Sunan An-Nasa’i I/552: sahih). 
    1. Shalat sebanyak 7 raka’at yaitu mengerjakan 6 raka’at dengan tidak duduk kecuali pada raka’at ke-6 kemudian berdiri lagi tanpa salam lalu Witir dengan satu raka’at kemudian salam. (HR. An-Nasa’i no: 1718, Syaikh Al-Albani mengatakan dalam Shahih Sunan An-Nasa’i I/552: shahih dan Ibnu Hibban no: 2441. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth mengatakan dalam Shahih Ibnu Hibban VI/195: Sanadnya shahih menurut syarat Al-Bukhari dan Muslim)
    1. Shalat sebanyak 5 raka’at, tidak duduk kecuali pada raka’at ke 5 kemudian salam. (HR.  Abu Daud no: 1422. Syaikh Al-Albani mengatakan dalam Shahih Sunan Abu Daud I/392: shahih dan Ibnu Hibban no: 2439, 2440. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth mengatakan dalam Shahih Ibnu Hibban VI/194: sanadnya shahih menurut syarat Al-Bukhari dan Muslim)
    1. Shalat sebanyak 3 raka’at, bersalam setiap 2 raka’at kemudian Witir 1 raka’at (HR. Al-Bukhari I/313 no: 991)
    1. Shalat sebanyak 3 raka’at, tidak duduk kecuali di raka’at ke-3. (HR. Abu Daud no: 1422 dan An-Nasa’i no: 1700. Syaikh Al-Albani mengatakan dalam Shahih Sunan Abu Daud I/392 dan Shahih Sunan An-Nasa’i I/548: shahih).
    1. Shalat sebanyak 1 raka’at. (HR. Muslim I/518 no: 753 dan Abu Daud no: 1422. Syaikh Al-Albani mengatakan dalam Shahih Sunan Abu Daud I/392: shahih)

Adapun Witir yang dikerjakan dengan tiga raka’at, maka tidak boleh duduk pada raka’at ke-2 lalu salam pada raka’at ke-3, karena cara tersebut sama dengan shalat Maghrib, padahal Nabi r bersabda:

وَلاَ تُشَبِّهُوا بِصَلاَةِ الْمَغْرِبِ.

Dan jangan kalian serupakan (shalat Witir) dengan shalat Maghrib.” (HR. Ibnu Hibban no: 2429. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth mengatakan dalam Shahih Ibnu Hibban VI/185: sanadnya shahih menurut syarat Muslim)

Karena itu barang siapa yang ber-Witir dengan tiga raka’at boleh dilakukan dengan dua cara:

1.  Bersalam di raka’at ke-2 dan raka’at ke-3.

2.  Tidak duduk kecuali pada raka’at ke-3.

Adapun yang melaksanakannya lebih dari 11 atau 13 raka’at, maka caranya dua raka’at-dua raka’at lalu menutupnya dengan Witir.

Jadi shalat Tarawih boleh dikerjakan dengan berbagai cara sebagaimana yang dicontohkan oleh Nabi r dan cara yang paling umum adalah mengerjakannya dengan dua raka’at-dua raka’at kemudian ditutup dengan Witir.

.

Sumber: Buku Panduan Praktis Ramadhan, Penerbit Pustaka Belajar Islam

Didukung oleh Rumah Qur’an (RQ) Wahdah Jogja

IG: https://www.instagram.com/rumahquranwahdahjogja/

Berita lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita terbaru

Idul fitri 1442 H, pelayanan penerbitan SIM libur

Berdaulat.id, Palu, Selama hari raya Idul fitri 1442 H, pelayanan penerbitan Surat Ijin Mengemudi (SIM) di jajaran...

Bukber Yatim-Dhuafa, Jufi dan Teladanku Hadirkan “Badut Syariah”

Berdaulat.id, BEKASI—Anak-anak yatim-dhuafa di ruangan itu terlihat antusias menyimak materi agama yang disampaikan seorang ustaz yang berpenampilan...

Persembahan WIZ untuk Naba Faiz (buka takjil salah sasaran)

Berdaulat.id, Bantul— Terungkapnya perempuan misterius pengirim sate beracun di Kabupaten Bantul yang menewaskan Naba Faiz Prasetya (10)...

Bersama Panglima TNI, Kapolri Tinjau Pos Penyekatan Merak-Bakauheni

Berdaulat.id, JAKARTA— Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto bersama Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dan Ketua DPR RI...

100 Hari Kerja Kapolri Dinilai Memiliki Semangat Kepolisian yang Demokratis

Berdaulat.id, JAKARTA - Jenderal Listyo Sigit Prabowo resmi menjabat sebagai Kapolri selama 100 hari kerja pada 8...