29.1 C
Luwuk
Rabu, November 25, 2020

Beli Bulk Vaksin Covid-19 dari China, Bukti Indonesia Tak Berdaulat dalam Dunia Farmasi

Data Real Time COVID-19

Baca juga

NasDem Minta Polri Usut Tuntas Oknum yang Bantu Djoko Tjandra di Imigrasi

Berdaulat.id - Anggota Komisi III DPR RI Eva Yuliana mengapresiasi kinerja Bareskrim Polri yang berhasil menangkap buronan kasus cessie Bank Bali, Djoko...

Anggota Dewas KPK Positif Covid-19

Berdaulat.id - Anggota Dewan Pengawas (Dewas) KPK Syamsuddin Haris terkonfirmasi positif terpapar COVID-19. "Saya sejak tadi malam (Jumat, 18...

Kapolda Sulteng Tegaskan Adanya Bom di Badan Dua DPO

Berdaulat.id - Kapolda Sulawesi Tengah (Sulteng) Irjen Pol. Syafril Nursal mengatakan bahwa jajarannya menemukan bom dibadan dua orang pelaku DPO jaringan MIT...

Dipertanyakan, Pembangunan Rel Kereta Api Rantau Prapat – Kota Pinang Kenapa Belum Selesai?

Berdaulat.id - Pembangunan rel kereta api baru dari Stasiun Rantau Prapat menuju Kota Pinang di Sumatera Utara sudah berjalan 90 persen sejak akhir 2019...

Berdaulat.id – Anggota Komisi I DPR RI, Sukmata menilai, perjanjian Preliminary Agreement of Purchase and Supply of Bulk Production of Covid -19 Vaccine antara Kementerian BUMN, Menlu dan farmasi Sinovac adalah bukti Indonesia tidak berdaulat di bidang farmasi.

“Presiden Jokowi dengan bangga menyatakan bahwa Indonesia menjadi negara yang paling siap menyediakan vaksin Covid-19 setelah perjanjian bulk vaksin dengan perusahaan farmasi Sinovac, China. Namun, seharusnya di sisi lain bapak presiden sedih. Perjanjian ini menunjukkan bahwa Indonesia tidak berdaulat dalam bidang farmasi,” ujarnya di Jakarta,, Jumat (28/8/20).

Sukamta kemudian memberikan dua alasan mengapa Indonesia disebut tidak berdaulat dalam bidang farmasi. Pertama, alokasi yang besar diberikan oleh perusahaan produsen vaksin karena perusahaan dan negara produsen vaksin melihat potensi bisnis yang menguntungkan dengan Indonesia sehingga diprioritaskan. Indonesia membutuhkan sekitar 350 juta dosis Vaksin Covid-19 dengan anggaran sebesar Rp 25 triliun hingga Rp 30 triliun.

Kedua, Indonesia sampai saat ini mengimpor 95 persen dari total kebutuhan industri dalam negeri. Impor dari China adalah yang terbesar, mencapai 60 persen.

Dalam masalah bahan baku industri kesehatan, Sukamta kemudian menyoroti mengenai inkonsistensi antara kebijakan dengan statment-statment yang dikeluarkan. Legislator asal Jogja ini kemudian menyentil Menteri BUMN, Erick Thohir.

“Menteri BUMN, Erick Thohir ketika awal Covid-19 melanda mengakui Indonesia 90 persen industri kesehatan dari impor, kemudian menyatakan ada mafia dan menyatakan akan melawan. Namun, kini Pak menteri sepertinya menelan ludah sendiri dengan memimpin impor bahan baku vaksin Covid-19,” ungkapnya.

“Padahal jika kita serius kita bisa membuat bahan baku bulk vaksin memanfaatkan pemanfaatan bahan baku yang berasal dari sumber daya alam Indonesia,” tambah Wakil Ketua Fraksi PKS DPR RI ini.

Sukamta menambahkan, potensi bisnis vaksin ini luar biasa seharusnya jadi momentum Indonesia untuk mandiri dari mengembangkan bisnis vaksin.

“Bio Farma sebagai Perusahaan farmasi milik negara PT Bio Farma (Persero) dengan kapasitas produksi sebesar 3 miliar dosis terbesar di Asia Tenggara bahkan 132 negara telah mengimpor vaksin dari Indonesia. Ini potensi besar. Maka seharusnya pemerintah mengambil kebijakan jangka pendek dan panjang dalam upaya penyedian bahan baku farmasi berbasis bio teknologi dan herbal daripada impor bahan baku kimiawi. Harapannya Indonesia bisa segera berdaulat dalam industri farmasi,” harap Sukamta.

Di kawasan Asia Tenggara, kata Sukamta, Indonesia dengan perusahaan plat merahnya Bio Farma menjadi satu-satunya negara yang diakui sebagai pemasok vaksin di kawasan ini oleh badan kesehatan dunia atau WHO.

“WHO juga mencatat Indonesia menjadi salah satu negara yang mendominasi pasokan vaksin dunia bersama dengan India, Belgia, Perancis, dan Korea Selatan. Untuk pemasok vaksin ke negara muslim, Indonesia adalah produsen besar bersama Tiongkok dan India,” pungkasnya. []

Berita lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita terbaru

Menkes Raker Bahas Perbaikan Sistem Jaminan Kesehatan

Berdaulat.id - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengikuti Rapat Kerja dengan Komosi IX DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Selasa (24/11). Rapat...

Siapkan Naskah Khutbah Jumat, Kemenag Libatkan Ulama dan Akademisi

Berdaulat.id - Kementerian Agama akan menyiapkan naskah khutbah Jumat sebagai alternatif bagi masyarakat yang ingin menggunakannya. Materi khutbah Jumat akan disesuai dengan...

Jelang Munas, MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

Berdaulat.id - Majelis Ulama Indonesia kembali mempertahankan sertifikat Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2015 dari World Quality Assurance (WQA). MUI sendiri mulai menjalankan...

Guru Antusias Menghapal Alquran Metode Kauny

Berdaulat.id - Sekitar 40 guru mendapat pelatihan menghafal alquran semudah tersenyum dari tim Askar Kauny yang digelar di SMPIT Gema Insani Cendekia...

Kejaksaan Tangkap Kades Buronan korupsi

Berdaulat.id - Tim Intelijen Kejaksaan Agung RI bersama Tim Intelijen Kejati Jambi dan Tim Intelijen Kejati Sumatra Utara berhasil mengamankan kepala desa...