Selasa, Mei 21, 2024
BerandaOpiniKalau Bukan Anies, Lu Pilih Siapa ?

Kalau Bukan Anies, Lu Pilih Siapa ?

Alex Wibisono

Berdaulat.id, Anies itu clear. Rekam jejaknya jelas. Lu searching di google, semua kebuka. Keluarga Anies jelas. Kakeknya anggota BPUPKI. Ayahnya wakil rektor UII. Ibunya seorang guru besar UNY. Istrinya dari keluarga terpandang. Anak-anaknya kagak ada satupun yang bermasalah.

Anies juga jelas rekam jejaknya. Saat SMA, jadi ketua OSIS. Ikut pertukaran pelajar (setahun) di USA. S1 jadi ketua senat (BEM UGM). S2 dan S3 di USA. Pulang jadi rektor Paramadina. Lalu jadi mendikbud dan terakhir jadi Gubernur DKI. Mendirikan NGO “Indonesia Mengajar” dan “Turun Tangan”. Rekam jejak keluarga dan Anies sendiri begitu jelas. Ini betul-betul keluarga yang mengabdi kepada bangsa dan negara. Kagak ada ambisi kekuasaan. Ambisinya adalah pengabdian. Kesimpulan ini gue pikir kagak berlebihan.

Anies, ini sosok yang terlihat sekali paling siap untuk memimpin negera. Menguasai betul berbagai persoalan negara. Detail dan komprehensif. Mulai soal ekonomi sampai soal pertanian. Gagasan-gagasan yang selama ini disampaikan Anies betul-betul menjadi tawaran yang atas persoalan-persoalan bangsa yang sedang dihadapi saat ini. Up to date.

Kapasitas Anies sangat diakui. Bukan hanya oleh pendukung Anies. Kalau pengakzan pendukung, ini sih biasa. Wajar, namaya aja pendukung. Apapun itu ya pasti didukung. Tapi, kapasitas Anies juga diakui oleh para pendukung lawan. Lu pasti sering dengar pihak sebelah mengakui bahwa Anies yang paling layak. Ini kalimat jujur. Tapi, ya kagak mungkin ngomongnya di media. Tapi sering jadi obrolon hari-hari. Non ekspos media. Kata mereka: “Jujur, Anies paling siap dan yang paling mampu mengatasi masalah bangsa saat ini.” Ini kalimat yang datang dari para pendukung kubu lawan. Entah udah berapa kali gue denger kalimat itu.

Lu coba bandingkan Anies dengan capres lain. Kejujurannya, kewibawaannya, kesantunannya, komunikasi sosial dan politiknya, terutama gagasan-gagasan tentang negara Indonesia kedepan. Anies yang paling siap. Ini clear bro.

Gini deh. Gue kasih logika sederhana ke lu. Anies ini kagak punya partai. Anies juga kagak punya duit. Dan lu tahu, Anies bukan anak presiden, bukan pula keponakan hakim MK. Tapi dicapreskan oleh banyak partai. Kalau kagak punya kapasitas, kalau kagak punya potensi besar untuk menang, ya kagak bakal ada yang mengusung. Gile apa ngusung orang yang kagak punya kapasitas dan peluang besar untuk menang. Ini logika awam bro. Lu pasti paham.

Sekali lagi gue tegesin. Anies kagak punya partai, kagak punya uang, tapi dicalonin. Ya karena punya kapasitas untuk memimpin negeri ini, dan peluangnya besar jadi presiden. Konsekuensinya, Anies jadi ancaman buat mereka yang punya partai, punya duit banyak dan ngotot ingin capres atau cawapres. Anies ancaman buat mereka yang biasa menyiapkan pemimpin boneka.

Lu, kalau berpikir jernih, berpikir masa depan bangsa, kagak mungkin pilih yang lain. Lu kagak dukung Anies kan karena stigma keliru tentang Anies. Otak lu terlalu banyak dijejali fitnah tentang Anies. Jelas fitnah kagak masuk akal, lu jejelin ke otak lu. Maksa banget.

Ada banyak tokoh, malah ada ustadz juga yang kagak dukung Anies karena di Anies kagak ada duitnya..kagak ada amplopnya. Kagak ada logistiknya. Ada yang aji mumpung, akhirnya dukung capres lain. Ada yang pesimis dan bilang: “mana mungkin bisa menang kalau kagak ada logistik.” Putus asa. Akhirnya terima lamaran capres lain. Karena duitnya jelas. Itu ustaz dan kiai ya? Tanya temen gue. Ya gue jawab: iye. Faktanya begitu kok.

Obyektif bro. Obyektif ! Kagak ada yang bisa diharapkan perbaiki negeri ini selain Anies. Coba bandingkan aja bro. Lu mestinya sadar. Lihat relawan-relawan Anies di seantero Indonesia itu yang pada patungan. Iuran sendiri-sendiri buat beli kaos dan spanduk. Saweran bro. Kenapa mereka mau saweran? Ya karena ingin ada perubahan di negeri ini. Harapan perubahan itu terjadi kalau Anies yang jadi presiden.

Kalau mau berjuang buat perubahan, ya bergabung dengan gerbong Anies bro. Bantu sosialisasikan Anies ke pelosok-pelosok perkampungan. Kenalkan Anies kepada mereka. Jangan nanggung kalau berjuang. Masih ada orang-orang kampung yang kagak pegang Hp. Kagak nonton tv. Lu bantu, datangi mereka dan kenalkan Anies kepada mereka. Ini baru semangat perubahan bro.

Depok, 11/11/2023

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments