29.1 C
Luwuk
Kamis, Februari 25, 2021

Wakil Ketua DPR Harap UU Ciptaker Dipahami Secara Utuh

Data Real Time COVID-19

Baca juga

DPR Sarankan Indonesia Jangan Hanya Berharap Ventilator dari AS

Berdaulat.id - Anggota Komisi IX DPR RI Sapeh Partaonan Daulay mangatakan, pihaknya mengapresiasi tawaran bantuan yang dijanjikan Donald Trump. Namun demikian, perlu...

Setelah 9 Tokoh Oposisi, Kini Lahir Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia

Oleh: Tony Rosyid (Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa) MINGGU kemarin, 2 Agustus 2020, ada deklarasi Koalisi Aksi Menyelamatkan...

Tak Tinggal Diam, Tim Suzuki Bakal Pertahankan Alex Rins

Berdaulat.id - Pembalap Suzuki Ecstar, Alex Rins bisa bernafas lega. Pasalnya, Manajer tim Suzuki Ecstar, Davide Brivio menegaskan jika timnya akan berusaha...

Demo “Tolak Angin” Tuntut Mundur Aziz Syamsuddin Sebagai Anggota DPR

Berdaulat.id - Sejumlah Pengunjuk rasa yang tergabung dalam Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia (SEMMI) menggelar unjuk rasa "Tolak Angin" terkait wakil ketua DPR...

Berdaulat.id – Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI Aziz Syamsuddin meminta masyarakat untuk memahami Omnibus Law UU Cipta Kerja secara utuh dan menyeluruh karena banyak aspek kemanfaatannya.

“Saya berharap masyarakat mendapatkan informasi substansi yang utuh dan tidak sepenggal atau potongan, sehingga dapat membaca secara keseluruhan mengenai UU Cipta Kerja yang nota bandnya banyak membawa manfaat ke depannya,” kata Aziz, dalam pernyataannya, di Jakarta, Kamis.

Hal tersebut disampaikan mantan Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR itu saat sosialisasi UU Cipta Kerja di Teluk Dalam, Kabupaten Nias Selatan, Kepulauan Nias, Sumatra Utara.

Dalam diskusi itu, Azis mengatakan hadirnya UU Ciptaker merupakan upaya terobosan menyelesaikan aturan-aturan yang mempersulit dan menjawab dari permasalahan bonus demografi, mengingat setiap tahun usia produktif terus meningkat dan memerlukan perluasan lapangan kerja.

“Banyak hal yang dipermudah dengan hadirnya UU Ciptaker, para investor dapat melakukan investasinya di Indonesia dan membuka lapangan kerja secara luas. Selama ini para investor mengeluh dengan banyaknya aturan yang tumpang tindih sehingga merasa di persulit dalam melakukan investasi di Indonesia,” ujarnya.

Selain itu, kata dia, banyak perizinan usaha UMKM yang nantinya tidak perlu berbelit belit dengan adanya UU Ciptaker, perizinan dapat cepat dan mudah melalui sistem online, dan tidak membutuhkan biaya yang cukup besar.

Aziz menjelaskan bahwa dengan adanya UU Cipta Kerja nantinya pesangon buruh tidak lagi menunggu proses cukup lama dan harus berurusan sampai pengadilan yang memakan waktu cukup lama yaitu 1-3 tahun.

Ke depannya, kata politikus Partai Golkar itu, perusahaan yang melakukan PHK wajib membayar pesangon di saat itu juga.

Di sisi lain, Azis mengharapkan agar generasi muda dapat terus melakukan inovasi baik dari sisi teknologi dan perkembangan zaman sehingga generasi penerus nanti mampu bersaing di tengah tantangan hantaman global yang hampir terjadi di seluruh dunia.

“Saat ini orang beli makanan tidak perlu bersusah payah dan mengantre, hanya dengan menggunakan gadget maka pesanan tinggal menunggu di rumah. Ini adalah bukti bahwa tekhnologi dan perkembangan zaman semakin maju dan kita harus dapat beradaptasi dengan hal ini,” pungkasnya.

Sementara itu, anggota Badan Legislasi DPR RI Lamhot Sinaga mengatakan UU Cipta Kerja merupakan upaya pemerintah dalam menyejahterakan masyarakat.

Lamhot menjelaskan bahwa Metode Omnibus Law dalam UU Cipta Kerja merupakan sejarah baru di Indonesia dalam membuat sebuah solusi mengatasi pengangguran.

“Dari tahun ke tahun, lapangan kerja semakin sempit dan akan mengakibatkan gejolak sosial pada akhirnya. Pengangguran harus kita selesaikan dengan menghadirkan investasi dan terbukanya lapangan pekerjaan. Melalui UU Cipta Kerja, kita dapat menarik investasi ke dalam negeri,” tegasnya.

Berita lainnya

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita terbaru

Pemantapan Komunikasi Publik, Konferensi Pers Polda Sulteng Hadirkan Interpreter

Berdaulat.id, Palu Ada yang berbeda dalam pelaksanaan Konferensi Pers yang diselenggarakan Polda Sulawesi Tengah pagi ini, Kamis...

OJK Diminta Segera Setujui Pencairan Kelebihan Dana Cadangan Bumiputera

Berdaulat.id, Jakarta – Kasus gagal bayar nasabah atau pemegang polis Asuransi Jiwa Bersama Bumiputera tak kunjung tuntas...

Dukung Pemulihan Pasca Gempa, Wahdah Islamiyah Serahkan Ambulance ke Sulawesi Barat

Berdaulat.id, Mamuju - Pengurus pusat Wahdah Islamiyah melakukan serah terima satu unit mobil ambulance kepada pengurus wilayah...

Mentan SYL : Untuk Ekspor Komoditas Pertanian Terobos Dulu, Kami Siap Backup

Berdaulat.id, Jakarta – Untuk pertama kalinya komoditas produk olahan unggas dan sapi asal Indonesia berhasil menembus pasar...

Wujudkan Transparansi, Kapolri Launcing Aplikasi Dumas Presisi

JAKARTA - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo resmi melaunching Aplikasi Pengaduan Masyarakat (Dumas) Presisi (Prediktif, Responsibilitas, Transparansi...